Hanya karena tiga hal ini saya takut "pacaran" (lagi)


Halo lur kali ini saya akan share pengalaman pribadi yang membuat saya takut berpacaran lagi. Yang bilang saya homo jotosan wae lah ayo!!

Di jaman saya masih MTs dulu.. ya wajar laah masih kecil cinta cinta an pacaran ala anak kecil masih suka labil..

Tapi ternyata hal itu (pacaran) agak membuat saya takut dan yaa semacam trauma lah..

Pas masih kecil hal baru pertama yang kamu lalui dan itu agak berkesan pasti sampai gede bahkan sampai waktu ini pasti masih ingat iya kan?

Jika itu hal yang lucu pasti bikin senyum-senyum sendiri, tapi apa jadinya jika itu hal yang buruk?..



Nah sepertinya yang saya alami adalah hal yang buruk (meski tidak buruk-buruk amat sih ya), dan itu membuat saya saat ini saat menulis artikel ini memutuskan untuk tidak menjatuhkan hati kepada siapapun dan menutup hati saya sampai saatnya datang yang insyaAlloh adalah jodoh saya.

Oke,
       Hal pertama yang buat saya takut pacaran lagi karena saya dulu pas masih MTs pernah sih jatuh cinta.. tapi akhirnya saya sadar saya terlalu cepat menjalani cinta tersebut

Pada akhirnya di tengah perjalanan saya merasakan tidak cocok dengan si doi.

Bukan gk cocok.. tapi gk cocok banget. Ternyata gak ada rasa nyaman sama sekali. (Pas baru tau apa itu rasa nyaman)

Ya mau gimana lagi akhirnya saya selesai!! Semenjak itu saya sedikit agak mikir sebelum menjalani hubungan.

Dan minat berpacaran  saya pun sedikit berkurang.

   Yang kedua, setelah kejadian pertama tadi ada cewek yang pengen kenal saya ihuui, serius tapi emang dia yang pengen kenal saya lebih dulu.

Akhirnya saling dapet nomor HP mulai masa masa PDKT sampai akhirnya jadian dan berjalan sampai 18 bulan.

Namun akhirnya "selesai" padahal pas saat itu saya sayang banget serius sayaang banget.. namun takdir berkata lain.

Dan itu, jujur memang kesalahan saya yang berakibat salah paham dan wassalam.

Mungkin dia memang bukan untuk saya dan mungkin juga Tuhan menjauhkan kami karena memang itu yang terbaik bagi kami.. dan dia adalah manta  terindah buat saya.

Saat itu adalah saat saat saya paling sakit hati, menyesal, merasa bersalah dan pokok nya rasa rasa bersalah yang lain.

Syeedih banget rasanya.. sampai saya pergi ke luar kota (ke rumah temen) tanpa izin siapapun (kabur)

Udah pokoknya saya gak mau mikir itu lagi.. saya mencoba melupakan, mencoba menjauh dll.

Lambat laun akhirnya saya bisa menerima perpisahan kami. Akhirnya saya bisa ngomong2 bareng dia chat2 sama dia tanpa ada rasa baper dan rasa rasa yang lain.

Namun saya tidak bisa melupakan kejadian itu.. dan semenjak itu saya memutuskan untuk menutup hati saya see menutup menutupnya.

Trauma sih soalnya jadi takut menjalani hubungan, bukan trauma siih tapi trauma banget.

Saking bangetnya sampai ada cewek yang cantik nya MasyaAlloh banget, mondok "Hafalan". Pengen kenal saya, (lu gak percaya ? Serah lu lah pokoknya bukan gw yang pengen kenal tapi dia duluan kan gw tadi udah bilamg udah nutup hati)

Tapi serius saya gak ada minat sama sekali deketin atau apalah apalah. Karena memang masih trauma banget.

Oke.. 3 tahun jomblo.. sampai akhirnya ada suatu perasaan muncul dari dalam hati saya yang paling dalam dan rasa itu adalah rasa kepada sahabat saya sendiri.(ini nih agak rumit kalau ada rasa sama sahabat sendiri)

    Hal yang ketiga ini lah yang membuat keputusan saya untuk tidak berpacaran semakin kuat.

Padahal saya sudah memutuskan untuk menutup hati, tapi rasa nya setelah saya tutup ada satu rasa dari hati saya yang paaling dalam.

Serius, memang bener2 dari hati yang paling dalam, dan bukan rasa yang baru datang.
Dan rasa itu adalah rasa cinta dan sayang kepada sahabat saya sendiri.

Lebih tepatnya temen yang udah dari kelas 1 MTs sampai sekarang dan kami berdua 5 tahun sekelas.

Singkat cerita, dari pengalaman pengalaman saya di atas akhirnya saya beranikan untuk mengungkapkan perasaan. (Takut sih, soalnya masih trauma dan juga takut takut yang lain, tau sendiri lah..)

Akhirnya jawabnya "temenan aja" wew padahal dari apa yang sudah kami lakukan berdua sepertinya udah lebih dari sekedar teman.(jangan berpikiran negatif!!)

Tapi yaah mau gimana lagi..

Memang cinta tidak bisa di paksakan, dan cinta tidak harus memiliki.

Kalau pengen tau lebih jelas baca artikel keblablasen baper sama sahabat yang berujung penyesalan

Dan untuk sekarang saya sudah memutuskan 100% untuk menutup hati saya sampai nanti saatnya untuk membukanya.

Lebih baik sekarang fokus dengan impian impian saya. Soal jodoh mah piker keri mawon (pikir belakangan saja)

Dan untuk sahabat ku yang spesial, sahabat ku yang paling berbeda di antara yang lain, sahabatku yang kucintai, sahabatku yang aku sayangi lebih dari dari yang lain.

aku selalu mendoakan yang terbaik untukmu semoga selalu di beri kesehatan, di mudahkan dalam belajarmu, di mudahkan segala urusanmu, di dekatkan ke-kebaikan-kebaikan, dijauhkan dari segala keburukan, semoga apa yang kamu semogakan segera dikabulkan.

"bagaimanapun juga, tapi Alloh telah memberikan penilaian dihatiku tentangmu bahwa kamu adalah orang yang spesial"

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Hanya karena tiga hal ini saya takut "pacaran" (lagi)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel