Saya pernah "keblablasen" baper sama sahabat saya sendiri, dan hasilnya adalah penyesalan

Cerita saya ini di mulai kurang lebih 7 tahun silam.. dan saya juga tidak pernah menyangka cerita ini masih berlanjut sampai ketika artikel ini di tulis.

Dulu saya kenal dia (sebut saja : nurul) dari pertama saya masuk sebuah MTs di sebuah kota di jawa timur, lebih tepatnya dia satu kelas dengan saya.

Entah kenapa, seakan-akan Tuhan membuat pandangan ku pada nurul ini berbeda, serius! nurul ini berbeda beda banget dari semua temen temen cewek saya.. intinya nurul ini  spesial, berbeda dari yang lain.

Dulu di jaman saya mts masih jarang banget yang punya hp android, saya cuma pake hp nokia jadul buat sms an sama si nurul ini, sering kali sms an sampe pagi jam 1 jam 2 pagi. Jaman mts lur red, jawa :dulur.. mau tidak tambah spesial gimana lagi? Padahal cuma temen + masih jarang hp android.

Emang kalo udah nyaman sama seseorang apapun keadaannya tetap terasa bahagia.



Next, skip..

Kali ini setelah tamat MTs saya melanjutkan ke sebuah MAN di kota dan provinsi yang masih sama.

Dan yang lebih membuat saya terkejut saya di pertemukan dengan nurul ini lagi satu kelas lagi, saat itu saya berpikiran seakan-akan memang Tuhan sengaja mempertemukan kami lagi.

Saya tidak lagi bisa membohongi apalagi menolak bahwa memang nurul ini terasa spesial di hati saya.

Namun, dalam waktu yang lama itu saya juga sempat menjalin hubungan bersama orang lain. (Kan, nurul ini cuma temen waktu itu, tapi cuma terasa berbeda dari temen2 cewek gw yang lain)

Tepat awal kelas 2 MAN saya putus dengan "orang lain" tersebut, sakit banget lur serius baru waktu itu saya merasakan sakit hati yang saakit banget.

Apalagi saya sudah menjalin hubungan dengan "orang lain" itu sekitar 18 bulan. Bahkan saya sering main ke rumahnya, ibuk bapaknya sudah kenal sama saya.

Kurang serius gimana coba? Kelas 1 MAN udah sampai kayak gitu deket sama keluarganya, kalau mau keluar gw jemput langsung di rumahnya gak di depan gang, gak kayak anak jaman sekarang!!

Tapi takdir berkata lain (jangan suruh gw cerita kenapa gw bisa sampai putus)

Setelah kejadian itu jujur saya trauma dan sempat lupa pada yang namanya "nurul" tadi
Serius! Sakit hati, pusing, penyesalan, marah, putus asa.. semuanya berkumpul jadi satu.

Lambat laun, akhirnya saya mulai bisa menerima, dan saya memutuskan untuk menutup hati saya mungkin sampai pada saat jodoh saya datang.

Setelah kejadian itu ada beberapa cewek yang pengen kenal lebih sama saya, ihuui... Serius bukan saya yang pengen kenal, kan saya udah memutuskan untuk menutup hati.

Dan jujur saya tidak bisa menerima, saya masih "trauma" bukan cuma trauma sih... Tapi ya emang gak cocok kali ya.

Next... Skip.. setelah lulus MAN,
Nah awal mulai agak ribetnya di sini.

Setelah lulus MAN kami satu kelas sering kumpul2 di rumah salah satu temen.. ada in acara rujakan makan makan atau apalah.

Saat itu saya baru tersadar, dan perasaan saya pada nurul mulai tumbuh.. serius, bingung banget saya..

Antara masih trauma, sudah menutup hati ternyata masih ada "sesuatu" di dalamnya.

Apalagi saya semakin lama semakin dekat dengan nurul ini, dan saya jadi baper banget.

Akhirnya pada kesempatan waktu saya jalan2 berdua saya bilang kalau saya baper sama dia, tapi tidak tahu kelanjutannya pokok e saya baper banget. Dan juga tidak tahu sampai kapan baper saya ini..

Aagh baru pertama itu saya bilang baper ke cewek secara langsung.

Semakin hari akhirnya saya semakin dekat, lebih sering chat2an dari pada biasanya, bahkan waktu acara makan2 (kayak biasanya) saya makan sepiring berdua sama si nurul ini.

Semaaakin lama semakin baper..
Serius lur, karena saya juga masih trauma saya setiap habis sholat saya minta petunjuk jika memang "iya" semoga di mudahkan jika memang "tidak" semoga di mudahkan dalam mengikhlaskan.

Tapi apa yang terjadii?? Semakin lama rasa ini justru semakin tumbuh dan tumbuh. Saya sudah cerita ke temen temen saya enaknya gimana? Kok begini keadaannya? Enaknya di omongin ke nurul tidak?

Al hasil.. akhirnya "IYA"

Langsung skip.. kemudian di suatu malam saat ada time buat saya berdua sama nurul ini saya bilang kalau saya sayang sama dia tapi apa jawabnya.. (ndredek lur, pertama kali saya bilang sayang mengungkapkan perasaan ke cewek)

Dari omongan yang panjang lebar dan permintaan saya yang ingin menjadi lebih dari teman intinya adalah "TEMENAN SAJA"

Dari malam itu akhirnya saya tau kalau nurul sekarang sedang dekat sama seseorang yang entah siapa gw juga tidak tahu jadi dia tidak bisa menerima saya.

Kok bodoh banget ya gw, saya bilang sayang ke orang yang ternyata udah deket sama orang lain. Kenapa gw melupakan bagian ini? Harusnya saya cari tahu dulu.. ah gk kepikiran sama sekali pas waktu itu...

Oke.. cuma deket kan? Belum menjalin hubungan kan? Oke, karena saya sayang banget,  gw gak menyerah sampai di situ.. karena nurul ini kuliah di luar kota (lebih tepatnya kota sebelah)..

Saya gk bisa apa apa kecuali mencoba lebih deket lewat chat, sambil berdoa dengan doa yang masih sama. Lalu curhat ke temen-temen gw, dan menjalani hari hari saya dengan pikiran all about nurul.

Mengingat namanya saja membuat saya lebih bersemangat menjalani hari hari saya. Seakan-akan semua yang saya lakukan adalah karena nurul.

Setelah curhat ketemen temen saya akhirnya saya mendapat pelajaran bahwa ternyata cinta tak harus memiliki dan cinta tidak bisa di paksaan. Kemudian saya punya pikiran lain.

Karena sudah lama tidak ketemu saya jadi kangen banget sama si nurul ini , akhirnya saya ajak ketemuan saya datangin ke kota dimana dia kuliah. Lebih tepatnya seminggu sebelum artikel ini saya tulis.

Pertama saya minta maaf karena sudah bilang sayang ke orang yang sedang deket sama orang lain(dia bilang gkpapa bahkan malah minta maaf  karena dia juga memang gak kasih tau kalau sedang dekat sama someone),

lalu saya bilang kalau saya sayang(karena cinta tidak bisa dipaksakan) tapi saya sudah tidak peduli perasaan nya ke gw gimana pokok nya gw sayang.. karena definisi sayang itu ikhlas. Saking sayang nya gw udh gk peduli lagi dia mau deket sama siapa saja terserah.
Pokoknya gw sayang dia.

Sebelum pulang gw minta maaf kalau perasaan saya ini bikin dia gk nyaman bikin dia malah merasa terganggu. Dia jawab nggak kok katanya.

Dan saya juga gak tau perasaan ini bertahan sampai kapan. Bahkan sampai saat artikel ini gw tulis gw gk bisa bohong di hati gw masih ada "harapan"

Dan serius gw gk pernah merasakan rasa sayang yang lebih dari rasa sayang saya ke si nurul ini.

Sekitar sehari setelah itu saya dapat informasi dari seseorang(dirahasiakan) ternyata nurul ini bukan cuma dekat tapi memang sudah menjalin hubungan.. Alloohu akbar..
Kaget banget saya denger nya..

Jadi selama ini saya udah ngomong sayang, udah baper, udah sayang banget sama pacar orang?

Haaaaa.....

Sekarang saya menyesal banget... Kenapa dulu saya bilang kalau saya baper, kenapa dulu gw bilang kalo gw sayang kenapaa kenapa??

Mungkin beda ceritanya kalau gw simpen aja rasa sayang ini dan sahabatan biasa tanpa nurul tau apa yang gw rasain dan menjalani hari hari kami sebagai sahabat..

Setelah saya tahu itu, yang sebelumnya tiap hari chat, udah sekitar seminggu saya tidak pernah chat.. emang gak kangen mas? Kangenlah kangeen banget. Gw kangen banget sama hari hari dimana bisa chat chat bercanda biasa, kadang gombalin, curhat curhat..

Kadang dia juga curhat kalau lagi deket sama seseorang(sebelum gw bilang sayang) ya gw terima ajalah sambil ngasih solusi.. yang penting dia bahagia.

Tapi sekarang?? Sedih banget saya..

Sekarang yang gw rasain adalah penyesalan dan merasa bersalah

Menyesal, kenapa juga gw dulu bilang sayang harusnya sih gw pendem aja.. tapi mau bagaimana lagi, hidup ini bagai melukis tanpa menghapus.. sebanyak apapun coretan2 yang entah kamu inginkan atau tidak tugasmu hanya harus membuat lukisan tetap indah.

Merasa bersalah, gk merasa bersalah gimana coba? Wooi tanpa gw sadari gw sayang sama pacar orang.. jujur, saya orang nya cemburuan. Kalau misal ada cowok bilang sayang ke pacar lu, gimana coba??

Udahlah pokok nya gw merasa bersalah banget. Kayaknya gw harus jaga jarak sama pacar orang lain sekaligus sahabat gw tersebut.

Udah seminggu ini gw gk ada kontak sama sekali sama dia.

Kangen lur  red, jawa : dulur (saudara) serius gw kangen banget sama dia.. gw rindu hari hari biasa sebagaimana gw sahabatan dulu.. mau kembali seperti dulu tapi gimana, semuanya terhalang perasaan menyesal dan rasa bersalah gw.

Tapi serius gw masih bingung, sampai ketika saya menulis ini kenapa seakan-akan masih ada keyakinan dan harapan dari hati yang gw yang paling dalam, opo iki yang dinamakan sayang tapi mengikhlaskan? Hanya saja aku masih belum bisa ikhlas 100%. Apa benar begitu?

Untuk sekarang saya sudah memutuskan untuk tidak lagi membuka hati kecuali untuk jodoh saya nanti. lebih tepatnya saya udah nggak butuh lagi pacar atau apalah apalah yang saya butuhkan adalah pasangan hidup.

Pelajaran aja ya.. lain kali kalau baper sama sahabat jangan terlalu di turuti coba agak di tolak dan jangan sampai "keblablasen" kayak saya... Kamu gk mau kan kehilangan orang yang kamu sayang sekaligus sahabat kamu?

" Teruntuk kamu sahabatku yang paling beda di antara yang lain... Aku rindu banget, aku kangen banget kita yang dulu.. aku gak ingin kehilangan kamu, aku gk ingin kita semakin jauh.. aku ingin kita kayak dulu.. tapi setelah semua ini apakah bisa?, Aku minta maaf karena terlanjur sayang padamu. Sekali lagi maafkan aku. Sekarang aku sudah tidak tahu bagaimana lagi dengan persahabatan kita :' "

0 Response to "Saya pernah "keblablasen" baper sama sahabat saya sendiri, dan hasilnya adalah penyesalan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel