Fenomena kids jaman now dan tanda kiamat, kok bisa?? (Study kasus)

di akhir 2017 ini ada yang namanya fenomena kids zaman now, gw tau lu semua udah nggak asing lagi sama ini, tapi yah kok bisa gitu loo anak kecil masih SD pacaran gandengan tangan, foto di facebook mesra, caption juga mesra mesra gitu, ada juga yang ngerokok, pulang sekolah jalan masih sragaman SD ngevape (vaporan), di sekolahan di
tampol dikit aja lapor ke orang tua orang tua lapor polisi guru di penjara hahaha kok bisa gitu ya gue gak sampai mikir sampek gitu, kok orang tua sama anak bisa cuuocok gitu loh hahaha, jaman gue kecil aja kalau di marahin sama guru gak berani gue lapor ke orang tua yang ada malahan tambah di marahain sama orang tua, mungkin benar kita ini hidup di wkwkwk land.

Tanda kiamat kids jaman now

yang gue bingungin kok bisa ya anak kecil jaman sekarang, kids zaman now kok bisa kayak gituu, apa kira kira sebab nya?

banyak orang bilang kalau itu karena kebanyakan makan micin walaupun itu cuma ungkapan, kalau menurut gue bukan itu sebabnya, makan micin hanya "ungkapan" orang jaman dulu juga makan micin juga gak bodo bodo amat kayak sekarang.

pendapat gue gini, seperti yang lu ketahui jaman sekarang cari kerja itu susah bener, percaya aja deh pokoknya. kalau lu masih sekolah mending sekolah yang bener, biar nasib lu nanti baik. walaupun sekolah bukan jaminan hidup lu nanti baik, setidaknya itu adalah salah satu jalannya.

oke kembali ke laptop.
nah karena jaman sekarang cari kerja susah akhirnya banyak orang cari jalan pintas, yang penting mereka bisa tetep hidup, bisa makan atau karena jabatan, karena lulusan sarjana, karena gengsi karena apalah terserah... dan gue harap lu gak jadi kayak mereka kalau udah jadi orang tua nanti.

begitu mereka pake jalan pintas, apapun di lakukan yang penting dapat uang dapet hidupi keluarga, padahal broo, uang yang di dapat itulah penyebab anaknya jadi kayak yang lu liat sekarang, kids zaman now ini.

seperti yang di bilang ustadz solmad ihuui sedikit ke agama ini ya.
ketika sesorang makan-makanan haram di cerna jadi daging, jadi darah, darah masuk jantung, dari jantung di pompa ke otak jadinya apa? otak akan selalu bilang haram haram haram.

"widih kayak nya kok gk sebegitunya ya mas bro?"

emang gk sebegitunya tapi bisa jadi di karenakan itu. masih kecil aja udah kayak gitu liat sendiri kan?
anak SMP yang pada berbuat maaf mes*um sekarang juga banyak, kira kira kalau nggak karena makanan yang di dapat lewat jalan pintas tadi karena apalagi coba? yang penting lu nanti kalau udah jadi orang tua dari anak lu kasih makan lu hidupi keluarga lu dari rizqi yang bener ya broo.

oke lanjut, yang kita lihat jaman sekarang ini, ya yang terjadi sekarang ini pasti lebih buruk dari yang di lihat orang lain pada saat kita kecil, paham? pasti paham lah.

dan begitu seterusnya, kalau zaman sekarang aja kayak gini gimana besok anak anak kita? pasti lebih parah dari ini. tapi ya semoga anak2 gue anak2 lu nanti termasuk generasi yang terselamatkan.

dan jujur menurut gue ini sangat penting dan yang amat gue takuti,
bagaimana jika sebentar lagi kita tiba di zaman dimana yang benar di anggap salah yang salah di anggap benar. sumpah gue takut banget, gue takut kalau gue masuk ke dalam kesalahan tapi gue tidak sadari itu.

oke sobat, jujur dulu gue sempet bingung akan ada zaman dimana yang salah di anggap benar, yang benar di anggap salah, gue mikiir terus kok bisa gitu ya? kok bisa? kok bisa? gitu terus gue pikirin, naik motor gue pikirin, mau tidur gue pikirin bahkan di WC pun gue pikirin.

Tapi alhamdulillahnya tanpa gue minta, waktu jelasin pelajaran guru gue nerangin kok bisa kayak gitu.

jadi gini pertama-tama biasa. benar ya benar, salah ya salah. lalu sedikit demi sedikit ada yang melanggar kebeneran di hukum, tapi tetep ada yang melanggar teruus akhirnya di anggep kebiasaan. contoh "PACARAN" coba sobat tak tanya pacaran dosa apa nggak?

pasti jawabannya macem macem ada yang dosa kek, ada yang nggak asal pacarannya nggak ngapa ngapain dan apalah jawabannya terserah sobat...

hahaha ayolah sobat lebih baik belajar lagi, sudah jelas pacaran itu nggak boleh pacaran itu dosa, pacaran aja dosa apalagi pacarannya sambil ngapa ngapain. setuju? nggak usah minta dalil ya cari sendiri aja di Al-quran. yang menjelaskan kalau mendekati zina itu gak boleh.

jaman dulu jaman orang tua gue gak ada yang namanya pacaran, serius!.  sekitar kelahiran tahun 1960-an begitu cocok langsung lamaran lalu sisetan (apaya bahasa indo nya gue gak tau pokok nya sisetan itu bahasa jawa) lalu nikah gak ada yang namanya pacaran.

lalu coba liat zaman sekarang, SMA pacaran, SMP pacaran, SD pacaran, emang dasar ya kids zaman now, hadeeh... untuk yang sekarang SMA mungkin termasuk generasi yang terselamatkan. ingat padahal tadi kita sepakat bahwa pacaran gak boleh pacaran dosa betul? tapi faktanya? sekarang banyak yang pacaran padahal itu salah, tapi yang lebih menyedihkan lagi itu di anggap kebiasaan 😱,
ada anak SMA pacaran "ah biarin aja udah gede udah SMA biasanya juga kayak gitu" hah!! tapi ya ini memang faktanya.

jadi intinya kita sudah masuk di zaman dimana kesalahan di anggap sebagai kebiasaan 😨.

tahap yang kedua. setelah di anggap kebiasaan akan di anggap sebuah kebenaran, langsung contoh : begitu pacaran yang sebenarnya salah itu di anggap sebagai kebiasaan sangat mungkin beberapa tahun kedepan di anggap sebagai kebenaran.

zaman sekarang sebelum menikah pacaran dulu beberapa bulan atau sampai tahunan hiyaa itu pacaran apa cicilan? tapi faktanya begitu dan sangat mungkin zaman yang akan datang nanti menjadikan pacaran sebagai hal yang di anggap kebenaran

ada orang pacaran yang kelihatannya akan menikah "Ah memang begitu harusnya pacaran dulu biar kenal lebih deket baru nikah" 😨😨haaaa!!  kalau udah kayak gitu siapa yang salah?.

gue masih ada contoh satu lagi yaitu mes*um sekarang yang lu liat banyak nggak anak SMA udah pada hamil di luar nikah bahkan sampai ada yang melahirkan dan bayinya di buang. banyakkan? pasti banyak.

Dan itu semua sangat akan memungkinkan di anggap sebagai kebiasaan, di kasih tahu ada cewek SMA hamil
"ah biarin, itu mah udah biasa gak kaget gue" 😱😱 itu mulai masuk tahap kebiasaan, seperti di atas tadi, sangat memungkinkan suatu saat nanti di anggap sebagai kebenaran. huu hu 😭 sedih gue kalau sampai terjadi kayak gitu.

masih ada lagi bahkan lebih parah dan sudah di anggap kebiasaan bahkan sudah di anggap kebenaran padahal itu salah. 😱
mungkin sudah bisa di tebak.

yap betul sekali hijab, benar hijab.
ini berdasar yang saya ketahui jika ini salah kamu bisa memberitahu saya dengan berkomentar di bawah.

satu biji rambut yang terlihat oleh laki laki bukan mahromnya dari seorang wanita itu akan menjadi satu anak panah dari neraka di hari kiamat yang akan di tusukkan ke wanita tersebut.

ngeri ya anak panah dari neraka pasti ya merah merah gitu dengan api berkobar kobar bayangan gue widiih ngeri gue bayanginnya.

tapi faktanya orang tidak berhijab jaman sekarang sudah gak di anggap kesalahan, bahkan banyak yang beranggapan "kamu lebih cantik kalau nggak berhijab" "kamu cantik sekali, rambutmu bagus sekali". ini kan sudah kesalahan yang di anggap kebenaran duuh 😰 gimana yaa sayangnya orang jaman sekarang gak takut di beritahu kayak gitu. hadeeh bingung gue jadinya..

dan penting kamu ketahui juga yang namanya mengingatkan itu wajib, amar ma'ruf nahi munkar itu wajib dengan catatan sesuai kemampuan kamu.

lu liat ada orang gak berhijab di jalan kamu marah marai ini salah ini dosa
hadeeh... itu bukannya amar ma'ruf itu namanya menunjukan " Kegoblokan" lu.

kok jadi panjang banget ya masalahnya. ini belum juga pengaruh dari tayangan2 di TV,  pengaruh teman, lingkungan pergaulan, dan masih banyak lagi. dan kayaknya udah mulai gak sesuai bahasan awal yaitu kids jaman now, ya udah sampai sini aja bahasan kali ini.

owh iya kenapa gue menghubungkan kids zaman now dengan kesalahan yang di anggap benar. karena yang paling utama adalah gue belum pengen kiamat oi, kalau kesalahan udah di anggep bener tanda kiamat semakin dekat, emang lu mau keburu kiamat?
kalau gue sih nggak dosa gue masih banyak broo.

kesimpulannya apapun yang terjadi di zaman yang akan datang nanti. siap siap aja menghadapinya. jaga diri kamu keluarga kamu saudara kamu teman teman dan siapapun itu yang kamu mampu jaga.

dan semoga kita bersama teman teman kita nanti menjadi seorang teman sampai setelah hari akhir, karena kalau sampai hari akhir ya berarti hanya sampai di dunia saja. betul?
oke sekian ada kurang lebihnya mohon maaf. jika kamu suka atau merasa ini bermanfaat silahkan share artikel ini. terimakasih.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel